10 Prinsip Dasar Akuntansi untuk Membuat Laporan yang Baik

Bagikan Artikel 

prinsip dasar akuntansi

Akuntansi identik dengan sistem hitung menghitung yang dilakukan untuk menampilkan sebuah laporan keuangan. Guna menghasilkan laporan keuangan yang baik, benar, dan akurat, para akuntan berpedoman pada prinsip dasar akuntansi. 

Keberadaan prinsip dasar tersebut menjadi standar dalam penyusunan semua dokumen terkait laporan keuangan. Dengan begitu tercipta kesesuaian antara pengguna akuntansi. Ketika laporan keuangan dibaca pihak lain selain penyusun, mereka juga berbicara dengan “bahasa” yang sama dan dapat memahami isi laporan tersebut.

Informasi keuangan yang ditampilkan pun dapat diperbandingkan, dinilai, dianalisis, dan dievaluasi. Tujuan akhir yang hendak dicapai adalah membantu pengguna informasi laporan keuangan terpenuhi kebutuhannya, serta sebagai pijakan dalam proses pengambilan keputusan di masa mendatang.

Pengertian Prinsip Dasar Akuntansi

Akuntansi merujuk pada rangkaian proses keuangan yang melibatkan pencatatan transaksi, pengelompokkan, pengolahan, dan penyajian data. Seluruh informasi yang disajikan lewat proses akuntansi akan digunakan individu yang ahli dalam pengambilan suatu keputusan. Individu yang dimaksud adalah akuntan. Jika kamu ingin memahami akuntansi lebih dalam, kamu bisa membaca artikel berikut ini: Akuntansi: Pengertian, Fungsi, dan Manfaatnya Bagi Bisnis

Dalam perspektif bisnis, akuntansi mengkombinasikan teori dan praktik mengenai perhitungan uang. Pasalnya, akuntansi dijadikan sebagai langkah mengukur hasil kegiatan ekonomi suatu organisasi dan menjadi cara untuk menyampaikan informasi itu kepada pihak terkait. Sebut saja, manajemen, regulator, kreditor, dan investor.

Maka, dalam penyusunan dan pelaksanaan proses akuntansi, semua harus mengacu pada prinsip dasar akuntansi. Sebagai suatu pedoman, prinsip dasar berfungsi membuat laporan keuangan benar dan akurat, serta memiliki kesesuaian dengan ketersediaan informasi yang ada. Untuk panduan membuat laporan keuangan dengan benar, kamu bisa merujuk artikel berikut ini: 6 Cara Membuat Laporan Keuangan yang Tepat dan Lengkap

Mengingat prinsip akuntansi ini berperan sebagai acuan, tentu semua penilaian terhadap produk akuntansi harus dilakukan secara objektif. Ini penting agar tidak menimbulkan permasalahan atau perbedaan di kemudian hari. Prinsip tersebut juga meningkatkan kemungkinan keterbacaan laporan sehingga semua pihak dapat memahami informasi yang disampaikan. 

Penyeragaman prosedur akuntansi juga tergantung pada kebutuhan dan faktor penentu lain di setiap negara. Adalah hal wajar jika berbeda negara, berbeda pula prinsip akuntansi yang ditetapkan. 

Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) merupakan sebuah badan yang menyusun peraturan dan kebijakan akuntansi untuk diterapkan di Indonesia, termasuk prinsip dasar akuntansi. Jadi, semua hal terkait akuntansi di Indonesia harus mengacu pada standar yang telah diberlakukan oleh IAI.

10 Prinsip Dasar Akuntansi 

IAI menetapkan 10 prinsip dasar akuntansi yang harus dipatuhi oleh semua akuntan dan pihak terkait dalam melaksanakan proses akuntansi. Mari simak apa saja 10 prinsip dasar akuntansi yang perlu dicermati dalam peraturan akuntansi.

1. Prinsip Entitas Ekonomi 

Prinsip ini memaknai organisasi atau perusahaan sebagai suatu kesatuan usaha, baik terpisah dari entitas ekonomi maupun berdiri sendiri. Artinya, aset yang dimiliki organisasi atau perusahaan wajib diperlakukan secara terpisah dengan aset milik pribadi. Maka, pencatatan transaksi keuangan pribadi dan organisasi juga harus dibedakan. 

2. Prinsip Periode Akuntansi

Pernahkah kamu bertanya-tanya mengapa periode akuntansi hanya berlaku pada jangka waktu tertentu? Ya, prinsip kurun waktu berperan penting dalam pelaksanaan akuntansi karena penilaian dan pelaporan keuangan sebuah organisasi harus diberikan batas dalam suatu periode waktu. 

Tujuan pemberlakuan periode akuntansi cukup jelas, yakni supaya laporan keuangan yang dihasilkan dapat diketahui dan dipelajari dengan mudah, serta hasilnya terukur dengan cermat. Contoh, sebuah perusahaan melakukan usaha mengikuti periode akuntansi terhitung 1 Januari sampai 31 Desember. Selain itu, terdapat pula periode akuntansi bulanan yang berlangsung mulai tanggal 1 hingga 30/31 per bulan. 

3. Prinsip Satuan Moneter

Mengacu pada prinsip satuan moneter, pencatatan transaksi hanya dapat dinyatakan melalui wujud mata uang dan tidak perlu melibatkan faktor non kualitatif. Artinya, pencatatan yang dilakukan terbatas pada semua hal yang dapat diukur dan dinilai menggunakan satuan uang. Transaksi seperti prestasi, mutu, dan sejenisnya tidak dapat dihitung dalam wujud uang sehingga tidak perlu dilaporkan atau ditulis dalam pencatatan. 

4. Prinsip Kesinambungan Usaha

Pelaksanaan akuntansi juga mengusung prinsip kesinambungan usaha. Akuntansi memandang suatu organisasi atau perusahaan akan beroperasi secara berkesinambungan atau terus menerus. Karena dipandang berjalan terus menerus, organisasi tidak akan mengalami penghentian atau pembubaran, kecuali muncul peristiwa tertentu yang dapat menyanggah keadaan tersebut.

5. Prinsip Biaya Historis

Sesuai penamaannya, prinsip biaya historis mewajibkan setiap barang atau jasa yang diperoleh akan dicatat sesuai biaya pengeluaran saat mendapatkannya. Walaupun harga barang atau jasa yang ditawarkan tertulis sekian, tetapi harga akhir sesuai kesepakatan yang dicatat sebagai biaya pengeluaran. Jadi, pencatatan dilakukan sesuai kenyataan di lapangan.

Contoh, perusahaan X membeli bahan baku kain dari pemasok dengan harga tertera 20 juta. Namun, karena perusahaan X membeli dalam jumlah banyak, terjadi negosiasi atau tawar menawar dengan pemasok sehingga biaya yang dikeluarkan saat membeli kain tersebut menjadi 18 juta. Maka, perusahaan X akan mencatat biaya pembelian bahan baku kain senilai 18 juta.

6. Prinsip Pengungkapan Penuh

Prinsip pengungkapan penuh menunjukkan bagaimana laporan keuangan perlu mengusung transparansi dalam menampilkan informasi. Semua isi laporan keuangan perlu bersifat informatif dan dapat dimaklumkan sepenuhnya. Jika ada informasi yang tidak dapat dicantumkan dalam laporan tersebut, penyusun wajib memberikan keterangan tambahan informasi, baik dalam bentuk lampiran maupun catatan kaki. Untuk mengenal lebih baik tentang karakter atau ciri-ciri praktik akuntansi yang baik, kamu bisa membaca artikel berikut ini: Kenali 11 Karakteristik Kualitas Informasi Akuntansi yang Penting

7. Prinsip Pengakuan Pendapatan

Prinsip dasar akuntansi berikutnya adalah pengakuan pendapatan. Prinsip ini berpedoman bahwa pendapatan muncul sebagai akibat penambahan atau kenaikan harta yang diperoleh dari hasil kegiatan usaha. Misalnya, penjualan, penerimaan bagi hasil, piutang, hingga keuntungan hasil investasi.

Namun, pendapatan baru diakui jika ada kepastian terkait nominal atau jumlah yang dapat diukur secara akurat. Kepastian tersebut harus diukur secara tepat dengan harta yang didapat dari transaksi penjualan barang atau jasa.

8. Prinsip Mempertemukan

Mengapa proses akuntansi harus sesuai pada bagian awal dan akhir? Karena akuntansi bekerja dengan dasar prinsip mempertemukan sehingga biaya yang dikeluarkan sejalan dengan pendapatan yang diperoleh. Dari hasil mempertemukan atau matching keduanya itulah penyusun laporan keuangan bisa menentukan berapa besar/kecil laba bersih yang didapat per periode.

Misalnya, dalam transaksi pendapatan diterima di muka. Penentuan pendapatan perlu dilakukan lebih dahulu agar pengakuan pendapatan tidak perlu ditunda. Dengan begitu, pembebanan pada biaya dapat diproses.

9. Prinsip Konsistensi

Berikutnya, proses akuntansi juga menerapkan prinsip konsistensi dalam setiap tahapan yang dilakukan. Prinsip akuntansi dasar ini menunjukkan bagaimana pelaporan keuangan berlangsung secara tetap dan konsisten, artinya tidak ada perubahan metode maupun prosedur. 

Penerapan prinsip ini bertujuan supaya laporan keuangan yang dibuat bisa dibandingkan dengan laporan keuangan periode terdahulu. Ketika pengguna bisa membandingkan dua atau lebih laporan dari periode berbeda, tentu dapat menciptakan manfaat dan pemahaman mendalam dari dokumen keuangan tersebut.

10. Prinsip Materialitas

Menyeragamkan semua aturan menjadi tujuan utama penerapan prinsip akuntansi. Semua prosedur harus dijalankan sesuai ranah akuntansi dengan berorientasi kepada pengguna laporan. 

Maka, pencatatan dan pengukuran informasi juga wajib dilakukan dengan bernilai nominal atau material. Prinsip ini pula yang menentukan apakah suatu laporan keuangan membutuhkan revisi maupun koreksi, atau justru harus ditulis ulang.

Memahami prinsip dasar akuntansi penting bagi pelaku bisnis, baik dari pemilik, manajemen, kreditor, investor, hingga regulator. Kamu dapat mempelajarinya sendiri atau mendalaminya melalui kursus Bisnis dan Ekonomi di GreatNusa. 

Di bawah bimbingan tenaga pengajar dan praktisi berpengalaman, kamu akan belajar mengelola keuangan sesuai prinsip dasar akuntansi. Jangan tunda lagi, segera daftar ke GreatNusa sekarang!

Bagikan Artikel

[show_copy_btn]

Great Nusa

Digital lifelong learning platform for Indonesia’ future leaders. We believe that every citizen has the rights to earn qualified education.

One comment

  1. […] Baca Juga : 10 Prinsip Dasar Akuntansi untuk Membuat Laporan yang Baik […]

    Balas moderated
Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan Required fields are marked *

Tentang GreatNusa

GreatNusa adalah portal pembelajaran online dengan visi mencetak pemimpin masa depan Indonesia yang berani menjadi pribadi HEBAT dengan materi pembelajaran berkualitas. Akses pembelajaran dengan mudah dari mana saja dan kapan saja tersedia dalam bentuk kursus gratis maupun kursus berbayar melalui website dan aplikasi GreatNusa. Kami berkomitmen membentuk karakter yang HEBAT melalui nilai-nilai perusahaan kami